Berbagai Bank Tutup Ribuan Unit Cabang Selama Pandemi Covid-19

Berbagai Bank Tutup Ribuan Unit Cabang Selama Pandemi Covid-19

Sobat street smart, perkembangan dunia digital memang susah untuk dikendalikan. Berbagai sektor dunia usaha dengan massif berganti haluan ke model usaha digital, termasuk perbankan. Otoritas jasa keuangan bahkan mencatat sekitar 1000 kantor bank cabang tutup sepanjang 2020. Di 2021, jumlah ini terus menerus bertambah.

Berbagai macam bank, termasuk diantaranya Bank Mandiri, BRI, BTN, bahkan CIMB NIAGA ikut menutup ribuan bank cabangnya. CIMB NIAGA sendiri sudah mengurangi sekitar 1.232 unit cabang per April 2021. Sebagai gantinya, CIMB NIAGA pun membuka pelayanan digital longue. Senada dengan CIMB NIAGA, Bank Mandiri juga menutup sekitar 92 kantor cabangnya selama Pandemi Covid-19. Di 2020 saja, sudah ada penurunan 1000 lebih kantor cabang.

Selain karena kecanggihan teknologi, masyarakat semakin punya trust issue terhadap kecepatan pelayanan perbankan. Kantor cabang dinilai lebih lambat dalam menangani perkara-perkara penting. Antrian yang mengulur-ulur membuat banyak orang merasa tidak sabar terhadap pelayanan staff bank.

Hadirnya pandemi juga mendorong banyak orang melakukan transaksi secara cashless. Orang merasa lebih aman menjaga jarak dan menghindari kerumunan. Meskipun hampir semua bank mengikuti protokol kesehatan dengan mengatur tempat duduk berjarak, namun tetap saja, opsi chasless jadi salah satu pilihan yang lebih menarik nasabah.

Pertumbuhan pilihan aplikasi keuangan semacam internet dan mobile banking menunjukkan antusiasme nasabah terhadap produk digital. Bank Indonesia mencatat kenaikan transaksi keuangan secara digital melonjak tajam. Di 2020 saja, jumlahnya mencapai 2.775 trilyun. Pada periode 2021, jumlah ini sudah pasti naik.

Peningkatan transaksi digital sendiri juga didorong makin banyaknya nasabah yang berbelanja menggunakan e-commerce. Apalagi, saat ini, bank juga melayani pembukaan rekening dan apply kartu kredit secara online. Ini membuat pembukaan bank cabang dinilai tidak effisien. Bank cabang dinilai masih berguna bila lokasinya berada di daerah saja, dimana masih banyak orang yang gagap teknologi, serta akses internet dinilai belum terlalu bagus di daerah.

Perkiraannya, bila kondisi Covid-19 terus-terusan berlanjut, maka akan terjadi gelombang penutupan kantor cabang beberapa Bank. Meski begitu, kantor cabang Bank tidak serta merta tutup semuanya. Ini karena, masih banyak daerah-daerah tertinggal yang belum siap dengan digitalisasi, lebih memilih pelayanan tatap muka.

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest

About Roy Shakti

Roy Shakti dikenal sebagai Pakar Kartu Kredit dan Penulis Buku Best Seller Credit Card Revolution, New Credit Card Revolution, Credit Strategy For Investing dan Credit Card Revolution For Newbie.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *