Sukses Berbisnis Lewat Passion? Bisa Saja! Asal Anda Lakukan Poin-Poin Berikut!

Sukses Berbisnis Lewat Passion? Bisa Saja! Asal Anda Lakukan Poin-Poin Berikut!

Sering ada pertanyaan: berbisnis butuh passion tidak?
Jawabannya begini:
Bisnis sebenarnya nggak harus ikut passion. Tapi, dengan adanya passion, suatu bisnis akan lebih bergairah.
Bayangkan saja, anda menjual sesuatu yang anda sukai, seperti sepatu.
Dengan passion yang anda punya mengenai sepatu, tentu pengetahuan anda seputar sepatu bakal lebih banyak dibanding orang lain yang tidak punya passion akan sepatu. Dengan gairah dan pengetahuan tentang sepatu tersebut, anda bakal lebih paham bagaimana menjual sesuatu yang anda suka. Bagaimana insole yang bagus, matching warna yang baik, dan lain sebagainya.
Tapi, anda juga tidak boleh terjebak dengan kekuatan “passion” saja. Anda tidak bisa berprinsip:
“Wah, passion aku di sepatu. Sepertinya kalau aku buka bisnis dibidang yang aku suka akan laris nih”
Wah, tidak bisa seperti itu.
Setidaknya, anda harus lakukan poin-poin berikut ini agar bisnis dengan passion berjalan lancar:
    1. Banyak Orang Punya Passion yang Sama. Ciptakan Sesuatu yang Out of The Box
      Memang, setiap individu punya passion yang berbeda-beda. Namun, tidakah anda berfikir ada jutaan pebisnis lain yang juga punya passion yang sama dengan anda? 

      Tidak mungkin cuma anda yang punya passion membuat bisnis sepatu diantara ribuan pebisnis lain di dunia ini.Untuk itu, lakukan yang namanya “Berfikir Out of The Box”.

      Anda disarankan membuat bisnis yang “lumayan beda” dibanding yang lain.

      Ketika membuat bisnis sepatu, buatlah bisnis yang lain dari pada lain. Misalkan, anda ciptakan usaha Sneakers dengan custom tali sepatu sesuai warna yang diinginkan pembeli, dan lain sebagainya.

    2. Jangan Individualis. Berjejaringlah Dengan Komunitas
      Passion boleh beda dengan yang lain. Tapi, urusan berjejaring, jangan sampai jadi pribadi yang Individualistis. Anda harus memperbanyak relasi dengan teman sekomunitas.

      Dari relasi-relasi tersebut, anda akan dapat banyak sekali ilmu baru dan mungkin saja relasipromosi yang bakal lebih dahsyat lagi. Tawaran-tawaran yang tidak akan anda duga akan seringmenghampiri anda yang doyan berkomunitas.

    3. Selalu Upgrade Ilmu. Jangan Cepat Merasa Puas
      Penyakit para pebisnis biasanya datang dari rasa cepat puas yang selalu datang. Merasa cukupdan terlena dengan bisnis yang dijalani ketika mendapatkan kepuasan ditengah jalan.

      Ingat prinsp ini: “Passion boleh idealis. Tapi strategy harus tetap fleksibel”.

      Untuk itu, anda harus upgrade ilmu. Anda harus tahu kapan waktu yang tepat ketika meluncurkan suatu produk di pasaran.

      Meskipun anda lebih suka sepatu sneakers model low untuk dijual, anda juga tak boleh menafikkan fakta bahwa ada banyak orang diluaran sana yang memilih sneakers model high.

      Untuk itu, sering-seringlah mengupgrade ilmu. Jangan sampai merasa cepat puas.

    4. Kumpulkan Modal Untuk Mendanai Bisnis Anda. Jadilah Proaktif
      Bisnis modal passion saja tentu tidak cukup. Anda perlu yang namanya. Modal. Kalau andamemang ingin serius dalam bisnis, jadilah proaktif dengan mencari investor yang mau mendanai bisnis anda.

      Bila dirasa mencari investor terlalu ribet, anda bisa gunakan limit kartu kredit sebagai salah satu cara permodalan bisnis. Artikel selengkapnya bisa anda baca di “https://ritzacademy.com/selain-untuk-modal-inilah-manfaat-kartu-kredit-bagi-pemula“.

 

Itulah tadi beberapa poin yang semestinya harus anda perhatikan ketika melakukan bisnisbedasarkan passion. Selalu upgrade skill, perluas relasi, dan jangan sampai stuck alias berhenti ditempat tanpa ada perkembangan.